Home / DAERAH / Wagub Kukuhkan Pengurus Aliansi Untuk Keadilan Sumsel

Wagub Kukuhkan Pengurus Aliansi Untuk Keadilan Sumsel

 

Palembang, Pelita Sumsel – Wakil Gubernur Sumsel, Mawardi Yahya, mengukuhkan pengurus
Aliansi Untuk Keadilan (Alliance For Justice) di Palembang, Minggu (8/1/2023)

Dalam sambutannya Mawardi Yahya mengatakan, saat ini banyak masyarakat yang merasa tidak mendapat keadilan.

“Tapi ada yang harus kita ketahui, kalau hak setiap orang tentu tidak sama, oleh sebab itu berdasarkan demokrasi yaitu suara terbanyak.Dalam mencari keadilan harus teliti dalam menilai persoalan yang ada,” ujarnya.

Lebih lanjut Mawardi menuturkan, menurut kita keadilan sama rata padahal tidak seperti itu.

“Didalam melangkah, misal kebijakan harus ingat dampaknya bagaimana. Apakah bermanfaat bagi orang lain dan kita. Kalau bermanfaat bagi orang lain, dan tidak berdampak buruk untuk kita ya silahkan,” bebernya.

“Mencari solusi untuk masalah itulah keadilan. Tapi sebelum menempuh jalur hukum atau pengadilan, dalam masyarakat ada musyawarah. Jika apa yang kita lakukan patut, pantas dan tidak merugikan, maka itu yang kita lakukan,” tambahnya.

Ketum Aliansi Untuk Keadilan Bagus Edy, mengatakan, setelah deklarasi ini langkah ke depan seperti yang sudah disampaikan oleh Pak Wakil Gubernur saat sambutan bahwa kita berbicara tentang keadilan.

“Masyarakat khususnya Sumsel yang merasa tidak adil, atau yang merasa dirugikan oleh negara ataupun hak-hak yang dirampas, kawan-kawan dari organisasi Aliansi Untuk Keadilan ini siap untuk membantu,” ucapnya.

Sebagai contoh, sambung Bagus, ada kejadian yang kasus pemerkosaan yang terjadi di Lahat. Itu butuh keadilan, karena orang tua korban pemerkosaan sampai datang ke Jakarta untuk mencari keadilan.

“Jika kita telah deklarasi kami siap mendampingi. Jadi tidak perlu lagi sampai menemui Hotman Paris di Jakarta. Kita siap itulah satu contoh bentuk kegiatan kami ataupun kami siap mendampingi masyarakat yang butuh tentang untuk keadilan hak-hak mereka,” bebernya.

“Untuk membantu mendampingi suatu kasus itu tentunya terlebih dahulu kami bicarakan. Intinya kami siap untuk membantu ketika kami dibutuhkan oleh keluarga mereka tadi kami sudah ngobrol siap apapun yang dibutuhkan kami siap. Jika ada yang meminta membantu atau mendampingi kami siap. Karena kita organisasi bukan milik individu kami butuh musyawarah untuk kesepakatan kemidian baru kita laksanakan,” tutupnya (Ron)

Bagikan Ini Di :