Home / DAERAH / PALEMBANG / Gabungan Ormas di Prabumulih Tuntut Pencabutan RUU HIP
ratusan massa saat menyuarakan penolakan dan miminta cabut HIP di depan Kantor DPRD kota Prabumulih

Gabungan Ormas di Prabumulih Tuntut Pencabutan RUU HIP

Prabumulih, Pelita Sumsel – Ratusan pengunjuk rasa terdiri 24 organisasi yang berasal dari berbagai elemen masyarakat, ormas Islam, mahasiswa, dan LSM yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat Prabumulih Bersatu berkumpul di depan gedung DPRD kota Prabumulih dengan mengumandangkan takbir pada Selasa (30/6/2020), untuk menuntut pencabutan dan pembatalan RUU HIP dari prolegnas.

Ratusan masa yang tergabung dalam aksi selamatkan pancasila dan NKRI dari komunisme ini gencar mengorasikan seruan dan keluhan mereka kepada pemerintah,masa yang disatukan oleh rasa nasionalisme dan cinta terhadap Pancasila dan NKRI ini bergerak dengan rasa mereka memperjuangkan keutuhan negara agar tidak dirusak oleh komunisme yang menurut mereka tidak sejalan dengan asas Pancasila.

Penanggung jawab Aksi unjuk rasa, M Juartono, mengatakan pihaknya meminta BPIP (Badan Pembina Ideologi Pancasila) yang ada sebaiknya dibubarkan saja karena tidak sesuai fungsinya. Sebab, dimana BPIP hanya diam saja ketika ideologi pancasyila di rong-rong oleh orang-orang yang akan menghancurkan NKRI ini.

“BPIP bubarkan saja tidak ada gunanya. Masa Pancasila mau diubah-ubah mereka diam saja. Usut tuntas kasus ini jangan sampai penyimpangan terhadap Pancasila. Jika RUU ini masih tetap dibahas, maka kami ormas Islam Prabumulih akan bergerak. Tapi kami yakin seluruh masyarakat bangsa Indonesia akan menolak RUU HIP ini,” ungkapnya

Sementara itu, Ketua DPRD kota Prabumulih, Sutarno S.E saat dibincangi awak media beliau mengatakan menanggapi aspirasi dari masyarakat Prabumulih terkait penolakan dari masyarakat Prabumulih terhadap RUU HIP, pihaknya secara pribadi mengapresiasi ungkapan masyarakat Prabumulih yang masih mempunyai rasa cinta terhadap Pancasila.
“Karena Pancasila ini merupakan ideologi kita, ideologi inilah yang menjadi cikal-bakal terbentuknya suatu negara, ideologi diibaratkan di diri kita merupakan jantung bagi kita,namun kembali lagi,kami tidak bisa memutuskan dalam hal ini kami tetap menyampaikan aspirasi masyarakat Prabumulih ke DPR-RI,karena dari DPR-RI lah yang hanya bisa menentukan, jadi kita semua sama-sama berusaha untuk kedaulatan negara kita,” pungkasnya. (Dik)

Bagikan Ini Di :