Home / DAERAH / LAHAT / Banjir Lahat: PLN Turunkan 60 Personil Amankan Kelistrikan
Petugas PLN saat melakukan manuver jaringan di kawasan Kikim Timur, Kamis (09/01) (sumber foto: humas PLN)

Banjir Lahat: PLN Turunkan 60 Personil Amankan Kelistrikan

Lahat, Pelita Sumsel –  Hujan deras pada Rabu (08/01) malam hingga Kamis dini hari yang mengguyur sebagian wilayah Sumatera Selatan mengakibatkan 4 desa di Lahat terendam banjir hingga 1,5 meter dan ongsor di jalan Lintas Lahat-Pagaralam, hingga menyebabkan 6 batang tiang jaringan tegangan 20 ribu volt roboh karena tertimbun longsor.

Terkait banjir yang terjadi di sebagian wilayah Lahat tersebut, Manager Komunikasi PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Sumatera Selatan Jambi dan Bengkulu (WS2JB), Bakri mengatakan bahwa banjir tersebut menyebabkan 6 batang tiang jaringan tegangan 20 ribu volt roboh karena tertimbun longsor. Selain itu, demi keselamatan warga sebanyak 60 gardu listrik harus dipadamkan karena panel tegangan rendah yang terendam air. 

“Beberapa gardu listrik harus kita padamkan untuk keselamatan warga. Sebanyak kurang lebih 900 pelanggan yang kita padamkan aliran listriknya karena banjir.  Hal ini untuk mengantisipasi jika instalasi listrik di rumah-rumah warga terendam air sehingga bisa menimbulkan bahaya”, jelasnya.

Saat ini PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan Lahat telah menerjunkan tidak kurang dari 60 personil untuk melakukan manuver jaringan serta melokalisir wilayah padam. 

“Personil kita turunkan ke lapangan untuk memastikan wilayah yang terendam air, gardu dan jaringan listriknya kita padamkan sementara. Untuk daerah yang masih aman dari banjir, kita upayakan untuk tetap menyala. Jadi wilayah padam kita usahakan sekecil mungkin”, ungkap Bakri.

Petugas PLN saat melakukan perbaikan jaringan listrik di daerah Kikim Timur, Kamis (09/01), (sumber foto: humas PLN)

PLN terus memantau kondisi banjir yang terjadi. Upaya penormalan listrik akan segera dilakukan jika kondisi banjir telah surut pada batas yang aman, serta apabila gardu dan jaringan listrik sudah dalam kondisi tidak terendam banjir. 

“Petugas kami terus memantau, dan segera melakukan penormalan jika kondisi dinilai sudah aman, baik untuk peralatan maupun untuk keselamatan warga’, katanya. 

Tanah longsor terjadi di ruas jalan nasional lintas Lahat-Pagaralam di Desa Pulau Pinang. Longsor sudah menutupi badan jalan dan menimbun satu mobil pickup yang dikendarai warga. Beberapa desa yang terendam banjir antara lain: Desa Tajung Sirih, Lubuk Sepang, Ngulam Baru dan Gunung Kembang dengan ketinggian air diperkirakan antara 1 hingga 1,5 meter sehingga akses ke beberapa daerah tersebut menjadi terhambat. (jea)

PelitaSumsel.com Media Terverifikasi Dewan Pers alterntif text PelitaSumsel.com Media Dermawan Versi ACT Sumsel alterntif text
Bagikan Ini Di :